BAB 10 - Versi 2



 BAB 10
           
‘’AREL, mari sini kejap.’’ Pinta Puan Adibah bila ternampak kelibat anak terunanya sedang menuruni anak tangga.  Senyumannya melebar bila Azharel berjalan menghampiri.

‘’Yes, mum?’’ Soal Azharel malas. Puan Adibah lihat anaknya itu sudah berpakaian kemas seperti hendak keluar.  Azharel, mana nak betah berkurung di rumah lama-lama.  Panas punggungnya nanti.

‘’Duduklah dulu.’’ Puan Adibah menepuk sofa, mengisyaratkan agar Azharel duduk bersebelahan dengannya.  Tanpa banyak bunyi, Azharel akur.  Entah apa pulalah yang ibunya nak sampaikan kali ni.  Hatinya dijentik perasaan kurang senang bila melihat senyuman penuh makna milik ibunya. Mak Odah yang duduk di sebelah kanannya juga terlihat sedang tersenyum senang.

‘’Arel tengok gambar-gambar ni.’’ Beberapa keping gambar yang dipegang oleh Puan Adibah dihulurkan kepada anaknya.  Tanpa teragak-agak, Azharel menyambut.  Setiap kepingan gambar itu di tatap satu-persatu tanpa perasaan.
 
‘’Oh, mum nak cari anak angkat?  Mum, biasa kalau orang nak ambik anak angkat ni dia orang akan cari budak kecik.  Bukan yang dah dewasa macam ni.  Lainlah kalau mum bermurah hati nak carikan calon isteri nombor dua untuk daddy,  logik sikit.’’ Tutur Azharel selamba.  Padahal dia tahu agenda sebenar ibunya itu.  Saja dia buat-buat bodoh.  Mak Odah pula hampir nak tergelak, tapi ditahan-tahan.

‘’Apa yang Arel merepek ni.  Ni semua calon-calon isteri untuk Arel lah.  Kenapa mummy nak hilang akal pulak nak carikan calon madu.’’ Panas hatinya dengan kata-kata Azharel itu.  Jenaka yang tak kedengaran lucu pada pendengarannya.  

‘’Arel tengok betul-betul, lepas tu beritahu mummy yang mana satu Arel berkenan.’’

Azharel melepaskan keluhan berat.  Dia tak menjawab.  Riaknya tetap kosong seperti tadi.  Bab kahwin lagi. Not again!

Dalam lima keeping gambar yang ada, Puan Adibah tarik sekeping gambar lalu ditunjukkan kepada anaknya.  ‘’Yang ni Zarina. anak kawan baik mummy,  Datin Maria.  Arel ingat lagi kan, dulu masa Arel kecik-kecik kamu berdua pernah berjumpa masa birthday dia.’’

‘’Yah, so?’’

‘’Arel suka tak?’’

Kening Azharel bertaut. ‘’Suka?  Mum, Arel jumpa dia sekali aje.  Itupun lama dulu.’’

‘’Itu mummy tahu lah. I mean, what do you think about her?’’

‘’What about her?’’

‘’Arel, boleh tak jangan berbelit-belit.  Mummy sebenarnya dah berkenan dengan Zarina ni. Dia baik budaknya.  Mummy suka kalau dia jadi menantu keluarga kita.  Mummy pilih dia untuk Arel.’’

Kening Azharel yang lebat bertaut.  Kalau dah berkenan dengan yang seorang tu, jadi tak perlulah ibunya minta dia memilih yang mana satu dia berkenan tadi .  Taktik mau ada!

‘’Oh please, mum. Takkan mummy nak Arel kahwin dengan orang yang Arel tak cinta.  Itupun baru sekali jumpa.  This is just plain absurd.’’ Azharel menderam.

‘’What’s wrong with that?  Sekarang mungkin Arel belum ada apa-apa perasaan kat dia.  Mana tahu nanti lepas kahwin, perasaan cinta tu datang.’’

‘’Mana tahu? ‘Mana tahu’, means that mum pun tak pasti masa depan Arel nanti dengan dia betul-betul bahagia atau tidak.’’ Dia mengenakan ibunya.

‘’Arel, kenapa degil sangat ni.  Boleh tak sekali ni aje Arel ikut cakap mummy? ’’

‘’Look, mum. Mum tak boleh atur hidup Arel sesuka hati. Arel bukan macam Azmira yang boleh ikut aje semua yang mummy nak.  Kita dah bercakap pasal ni kan dulu.  So, kenapa nak ungkit lagi. You broke your promise. I had enough of you.’’

Azharel mengeluh seraya memicit dahi dengan sebelah tangan.  Stres. ‘’Kalau mummy suka dia jadi anak menantu, baik mummy ambik aje dia jadi anak angkat.  Senang.’’ Dia sudah angkat punggung.  Sebab inilah dia tak boleh duduk lama-lama di rumah.  Dalam sehari tak sah kalau tak bertekak dengan Puan Adibah.  Daripada menambah dosa, lebih baik dia mencari ketenangan di luar. 

‘’Azharel Hakimi! Mummy serius ni.’’ Puan Adibah meninggikan suara.  Mak Odah tersentak sedikit.  Tak sangka pula perbualan anak dan ibu ini akan jadi sebegini serius.

‘’Arel pun serius.  Berapa kali Arel nak cakap, Arel tak suka mummy carikan isteri untuk Arel.  Arel boleh cari sendiri. Fullstop!’’ Azharel bernada tegas.  Dia sudah mahu angkat kaki dari situ, tetapi..

‘’Okey, kalau macam tu mummy nak tengok.’’

Azharel berpaling memandang wajah ibunya.   Kata-kata Puan Adibah yang seterusnya yang dia tunggu-tunggu.

‘’Mummy beri masa setahun untuk Arel.  Kalau dalam tempoh tu Arel tak jumpa calon isteri yang sesuai, Arel kena kahwin dengan calon pilihan mummy.  Masa tu, mummy tak nak dengar apa-apa bantahan lagi dah.’’

Azharel layang senyuman senget.  Memang itu yang ingin dia dengar dari mulut wanita itu tadi.  Sudah tentulah dia akan menyahut cabaran itu.

‘’Okey,  I will.’’ Sahut Azharel yakin.

##

            AIMAN sabar menunggu Azharel menjawab soalan yang diajukannya sebentar tadi.  Dia dapat mengesan sikap Azharel berlainan sikit hari ini.  Macam orang kebingungan.  Dari kecil mereka rapat, jadi dia dah masak benar dengan sikap sepupunya itu.  Mana tidaknya, tengah-tengah melayan kerenah si kecil Mia pun, boleh lagi Azharel termenung macam kena tinggal bini.    
   
‘’Mummy aku. Hari ni dia bukak lagi cerita pasal kahwin.’’

‘’Oh, patutlah dahi berkerut seribu aku tengok.  Apa lagi Mak Long cakap kali ni?’’

            ‘’Apa lagi bro, macam biasalah. Tadi, dia ada tunjuk beberapa gambar calon menantu pilihan dia kat aku.  Aku cakap aku tak nak, anginlah di, bro.  Bukan kau tak kenal Puan Adibah tu macam mana.  Kalau boleh, dia nak paksa-paksa sampai aku surrender.’’

             Berderai tawa Aiman mendengarkan kata-kata Azharel.

          ‘’Yang kau seronok-seronok ketawa tu kenapa?  Aku bukan melawaklah.’’ Azharel sempat menjeling sambil tangannya sibuk menyusun kepingan puzzle manakala si comel Mia duduk di atas pangkuannya, turut membantu. Sesekali anak kecil itu akan memanggil namanya bila tumpuannya lari. Aiman, dengan santainya duduk bersandar di atas sofa tidak jauh dari mereka, hanya menjadi pemerhati. Mia macam biasalah, ayahnya memang tak dipedulikan lagi bila papa Arel nya ada.

            ‘’Kau ni memang menolak tuahlah, bro.  Dah kira bagus Mak Long carikan calon isteri untuk kau, kau jual mahal pulak. Haih, kalau aku memang aku rembat aje bro.  Tak payah susah-susah nak cari.’’

            ‘’Betul ke apa yang umi dengar tadi? Bertuah ya?  Kalau umi carikan ibu baru untuk Mia nanti, Aiman nak ke main rembat aje ke?  Tak boleh tolak tuah, Aiman.’’ Puan Arjuna tiba-tiba muncul sambil membawa dulang berisi minuman dan goreng pisang dari dapur sambil mengukir senyuman penuh makna kepada anak lelakinya.  Aiman telan air liur.  Tak menyangka yang ibunya akan memasang telinga. Padanlah muka dia, sekarang wanita itu ada modal untuk mengenakannya kembali.

            ‘’Itu ‘kalau’ aje umi.’’Tambah Aiman kalut.  Giliran Azharel pula ketawa.  Itulah, pandai cakap aje. Bila kena batang hidung sendiri, tahu pula sentap.

             ‘’Eh, boleh pulak kalau-kalau.  Kalau dah orang tua tolong carikan jodoh, terima aje lah.  Kan lagi berkat macam tu.’’

            ‘’Tak puas membujanglah umi.’’ Sengih Aiman sambil tayang barisan giginya yang putih.  Puan Arjuna menampar lembut bahu anaknya mendengarkan pengakuannya itu.

            ‘’Hem, iyelah tu.  Ada aje jawapan kamu.  Bila umi tanya nanti, macam-macam alasan yang kamu bagi.’’

            ‘’Kena kahwin dengan pilihan keluarga mana boleh Mak Ngah. That was so yesterday.  Kita orang ni bukan macam orang dulu-dulu.’’ Tambah Azharel pula lalu mengucup lembut ubun-ubun Mia. Anak kecil itu membalas perlakuannya dengan menghadiahkan satu ciuman pada pipi ayah saudaranya itu.  Ternyata dia cukup selesa di pangkuan Azharel. 

            ‘’Dulu tak dulu.  Inilah masalah budak-budak zaman sekarang.  Suka nak bandingkan zaman dulu dengan sekarang. Ini Mak Ngah nak cakap sikit.’’ Selepas menghulurkan secawan kopi panas kepada Azharel, Puan Arjuna terus melabuhkan punggung di atas sofa bersebelahan dengan Aiman.

‘’Dalam perkahwinan ni, redha orang tua tu penting. Ibu bapa ada hak dalam memilih pasangan hidup anak-anak. Rasulullah sendiri pernah bersabda; Keredhaan Allah terletak pada keredhaan ibu bapa, manakala kermurkaan Allah terletak pada kemurkaan ibu bapa. Kamisemua nakkan yang terbaik untuk anak-anak kami.  Bukannya kami saja-saja suka nak masuk campur.  Ada kalanya kami mungkin seperti mendesak. Yalah, ibu bapa mana yang tak nak anak-anak mereka bahagia.’’ Azharel hanya mengangguk mendengarkan kata-kata Puan Arjuna. Dalam diam, dia mengakui kebenaran kata-kata wanita itu. 

‘’Dengar tu Rel.  Nasihat otai kita tu kena ikut.’’ Tanpa rasa bersalah Aiman menambah.

‘’Umi tak tujukan kata-kata umi untuk Arel sorang aje.  Aiman pun sama.‘’

‘’Arel tahu tu, Mak Ngah.  Tapi, tak boleh ke kalau Arel cari pasangan hidup sendiri.’’

‘’Arel dah ada calon ke?’’

Azharel diam sebentar sebelum menjungkit bahu.  Padahal dalam hati melonjak-lonjak menyebut nama Dalila.

‘’Muka kacak macam tu tak ada girlfriend?  Masa tinggal kat UK takkan tak ada yang melekat langsung.  Arel jangan nak tipu Mak Ngah lah.’’

‘’Betul Mak Ngah.  Tak percaya, tanyalah anak Mak Ngah tu.’’ Azharel memuncungkan bibir ke arah Aiman.  

‘’Arel tu bukan apa umi.  Saja nak jual mahal.  Yalah, bajet yang hot setap setup ajelah katakan.’’ Azharel ketap bibir geram.  Mamat sekor ni memang tak boleh diharap.  Nak aje aku sumbatkan cawan ni ke dalam mulut celupar dia! Gumam Azharel dalam hati.

‘’Hem, dua kali lima sepuluh aje kamu berdua ni.  Jangan nak kata Arel sorang aje.  Kamu tu sampai bila nak macam ni.  Tak kesian ke dengan Mia tu?’’

‘’Alah, rileks la mi.  Dari umi dok sound Aiman cari ibu baru untuk Mia, lebih baik umi carikan abah baru untuk Aiman.  Mia pun mesti nak atuk baru, kan sayang?’’ Biasalah Aiman, kalau tak bergurau memang tak sah. Dia sengaja mengusik ibunya walaupun dia tahu yang wanita itu tidak akan sanggup untuk berbuat demikian.  Di dalam hati wanita itu tetap setia mencintai arwah suaminya. Mia yang seolah-olah mengerti apa yang dikatakan oleh ayahnya mengangguk ceria sebelum kembali bermain dengan anak patungnya.

 ‘’See, Mia pun setuju.’’

           ‘’Ada-ada aje kamu ni.  Bukannya pandai nak serius.’’ Puan Arjuna lantas mencuit paha anaknya.  Aiman yang kemudiannya mengaduh kesakitan, sekali lagi mengundang perhatian Mia.

            ‘’Why daddy?’’ Soal anak kecil itu hairan.  Dia bangun dari ribaan Azharel lalu mendekati ayahnya.

            ‘’Daddy’s hurt over here, sweety.’’Adu Aiman sambil mengusap pahanya yang terasa pedih dek cubitan pantas Puan Arjuna tadi.  Lepas tu, dengan spontannya tangan Mia hinggap di atas paha ayahnya, melakukan perkara yang sama.

               ‘’Okey?  Sakit lagi tak?’’ Soal Mia prihatin.

            ‘’Much better sayang.’’ Ucap Aiman lalu mengucup pipi mulus anak tunggalnya.  ‘’Terima kasih.’’

            Di hujung meja, Azharel memerhati  Untungnya memiliki anak secomel Mia Zahra.  Si kecil yang sering menghiburkan hari orang-orang disekelilingnya. Menyaksikan sendiri hubungan ayah dan anak itu membuatkan hatinya juga teringin untuk mengalaminya sendiri satu hari nanti.  Fikir saja sudah cukup buat dia bahagia. Tetapi bila?

            ‘’She’s an amazing girl.’’ Katanya sambil menoleh ke arah Puan Arjuna.

            ‘’Kalau dah teringin tu, buat apa tunggu-tunggu lagi?  Tadi kata, mummy kamu dah ada calon kan.  Kamu consider aje lah.’’ Usik Puan Arjuna yang secara tidak langsung menyokong niat Puan Adibah.  Nama pun adik-beradik.

            Oleh kerana tidak pasti untuk memberikan jawapan ya atau tidak, Azharel sekadar mengukir senyuman tipis. Mia sedang berjalan ke arahnya sambil mengendong anak patung yang setia dalam pelukannya dari tadi.

            ‘’Papa, do you know how to tie her hair?’’ Soal anak itu seraya menghulurkan anak patung barbie kepada ayah saudara yang  ingin dirinya digelar sebagai ‘papa’ sejak anak itu lahir. 

            Azharel berpura-pura tidak tahu seraya menggeleng-gelengkan kepala. ’Papa tak pandai. Can you show me then, sayang?’’

            ‘’Okey.’’ Sorak Mia girang.

##
            USAI makan tengahari, Aiman membawa Azharel mengambil udara segar di halaman banglo mereka. Mia pula sudah dibawa oleh opahnya ke tingkat atas tadi.  Tinggal hanya mereka berdua, jadi ini masa yang sesuai untuk memulakan sesi kaunselingnya.  Selain tempat berkongsi rahsia, Aiman juga akan menjadi penasihat tidak berbayar kepada Azharel.  Dia tahu Azharel datang ke rumahnya atas tujuan itu.

‘’Kau kata Mak Long beri masa setahun aje?’’ Aiman sudah mengambil tempat di atas kerusi taman sambil duduk menyilangkan kaki di situ.  Azharel sekadar mengangguk, tetapi perhatiannya pada sekumpulan ikan koi sedang berenang bebas di dalam kolam sederhana besar yang terbentang di hadapannya sambil menghisap sebatang rokok.

 ‘’So, what’s your plan?’’

‘’I’m not sure though.’’ Sahutnya bersahaja. Rokok yang berada di antara jari telunjuk dan jari hantu disedut lagi.  Berkepul-kepul asap rokok yang dihembus keluar dari mulutnya.  Nasib baik Mia tiada di situ. Sebolehnya dia tidak mahu menayangkan contoh tidak baik itu dihadapan anak kecil itu.  Dia yang sebenarnya bukanlah seorang perokok tegar hanya akan menghisap ‘racun’ itu bila fikirannya terganggu sahaja.  Boleh dikatakan hanya dua atau tiga kali seminggu.

 ‘’Let say, Ila tolak cinta aku.  What should I do then? Aku tak sanggup kena paksa kahwin dengan pilihan mummy aku. Nak cari pengganti Ila within a year memang tak boleh bro.  It’s not that easy. Bukan mudah untuk aku lupakan perasaan yang aku simpan bertahun-tahun ni untuk dia.’’ Belum apa-apa, Azharel sudah dapat membayangkan kesudahan sedih kisah cintanya nanti.  

‘’Kau jangan fikir negatif dulu Rel.  Perkara pertama dan yang paling penting sekarang, kau kena berterus terang dengan Ila. Tell her what do you feel about her. Kau luah baik-baik dekat dia.  I’m sure, everything would be fine.  Insya-Allah, bro.’’ Aiman meyakinkan sepupunya yang paling rapat itu.

Baru setengah batang rokok yang dihisap, Azharel sudah membuangnya ke dalam bekas abu rokok di atas meja.  Dia kemudiannya mengambil tempat di sebelah Aiman. 
 
‘’Kau ingat lagi apa yang jadi bila aku confess perasaan aku dekat arwah dulu?’’

‘’Ingat.  Dia terus simbah air mineral ke muka kau sebab dia tahu kau tu kasanova sekolah dan sangat annoying di mata dia.’’ Dihujung ayatnya, Azharel ketawa kecil.  Begitu juga Aiman.

‘’Tapi lepas tu dia terima aku jugak.’’ Tutur Aiman tenang sambil memandang ke langit.  Kenangan indah bersama arwah isterinya yang sentiasa segar di ingatan.  Seperti baru semalam dia mendengar suara merdu itu menyebut namanya.  Wajah indahnya yang sentiasa mengisi ruang mata setiap kali dia menutup matanya.  Bagi Aiman tiada sesiapa yang boleh menggantikan arwah Zara di dalam ruang hatinya.  Tidak akan.  

‘’Memanglah, kau dah ayat arwah dengan kata-kata manis kau tu.  Siapa yang tak surrender?‘’

’Yalah, perempuan ni kena saji telinga dia orang dengan ayat-ayat mantap bro.  Baru menjadi.’’ Aiman tayang muka bangga.  Naik mual anak tekak Azharel mendengarnya. 

‘’Bukan macam kau tu.  Mula-mula kau kacau junior-junior cun melecun ni, tapi bila dia orang beri respon positif kau boleh buat dek pulak.  Nak test aje market konon!’’ Aiman juih bibir.

‘’Kau kan tahu aku tak suka dengan sesuatu yang aku senang dapat.’’

‘’Contohnya, macam Ila lah kan?’’ Duga Aiman.

‘’Yes, because i’m madly in love with her.’’

‘’Fuiyooo, ayat main..’’Aiman bertepuk tangan seolah-olah baru mendengar sajak cinta panjang dari Azharel.

‘’Kau bayangkan, lepas aku luah perasaan pada dia, dia pun simbah air ke muka aku.’’ Gurau Azharel.  Wajahnya tidak sebingung tadi.  

 ‘’We both knows well what kind of person she is.  She’s rational. Takkan dia nak buat macam tu.  Hei, kau orang berdua mana boleh tiru scene aku.’’

Meledak tawa Azharel dan Aiman akhirnya.  ‘’Wish me luck, bro.’’ Kata Azharel. Sedikit sebanyak dia merasa lega setelah berbual dengan Aiman petang itu.

‘’Of course. Aku doakan yang terbaik untuk kau orang berdua.’’

‘’Daddy...papa..’’

Suara halus si kecil Mia yang sayup-sayup kedengaran kemudiannya membuatkan mereka berdua serentak mengalihkan pandangan  ke atas.  Anak kecil itu kelihatan ceria, sedang melambai-lambaikan tangan ke arah mereka dari balkoni sambil dikendong oleh Puan Arjuna.

‘’She’s my life now, Arel. My soul.’’ Ucap Aiman sambil membalas lambaian anak kesayangannya.  Arel sekadar memberikan senyuman lalu mengangguk.
Post a Comment