BAB 12 - Versi 2




BAB 12



NANA meraup muka sebaik sahaja pintu lif tertutup.  Jikalau tempat ini adalah pulau tidak berpenghuni, mahu saja dia menjerit sekuat hati di sini. Masih malu mengenangkan apa yang berlaku di dalam bilik temuduga tadi.  Hari ni aku dah malukan diri aku sendiri!  Rontanya di dalam hati. Sudahnya dia hanya menyandar lemah pada dinding.  Seorang demi seorang kakitangan AZ Holdings yang keluar dari lif di setiap tingkat, namun Hana hanya membatu, melayani perasaan.

Dan beberapa saat kemudian pintu lif terbuka lagi.  Entah tingkat yang keberapa, Nana tak ambil tahu.  Yang dia tahu, dia perlu menenangkan hati yang tengah bercelaru saat ini.  Dia cuma perasaan ada sesusuk tubuh yang berjalan masuk ke dalam lif.  Berdiri jauh sedikit darinya.

‘’Tingkat dua puluh, cik.’’Kedengaran suara garau yang menampar cuping telinganya.  Nana hanya buat tidak tahu.  Mungkin dia sedang bercakap dengan orang lain fikirnya.

‘’Excuse me, tingkat dua puluh please.’’ Pinta suara itu lagi.  Suaranya kali ini kedengaran sedikit tinggi, membuatkan Nana menoleh ke belakang.

‘’Awak bercakap dengan saya ke?’’

‘’Awak nampak ke ada orang lain lagi selain kita berdua kat dalam lif ni?’’

Nana memeriksa sekeliling.  Memang hanya mereka berdua.

‘’Oh, sorry. Awak cakap apa tadi?’’

‘’Tingkat dua puluh.’’

’Yang awak beritahu saya ni kenapa?  Pergi aje lah ke tingkat dua puluh tu.’’ Macam orang bodoh, Nana terus berpaling sambil memeluk fail.  Sengal lelaki ni!

Dia dapat mendengar keluhan lelaki itu sebelum dia bersuara lagi. ‘’Memanglah saya nak naik ke tingkat dua puluh, tapi awak dah hadang dinding. So, macam mana saya nak tekan punat lif tu.  Nanti tak pasal-pasal awak tuduh saya ni pervert walaupun dah tahu tak ada ruang untuk tangan saya kat situ.’’

Setelah menyedari kebenaran kata-kata lelaki yang berkacamata hitam itu, dia terus bergerak ke belakang.

Alah, cakap ajelah.  Tak payahlah nak membebel. Bentak Nana di dalam hati.

‘’Sorry.’’ Ucap Nana pendek, malas hendak berbalah.  Lelaki itu beranjak sedikit ke depan lalu menekan punat nombor dua puluh.

Tingkat demi tingkat lif itu susuri, namun Azharel sedar gadis itu tidak juga keluar dari lif.  Tinggal lagi beberapa tingkat, mereka akan sampai ke tingkat dua puluh. Azharel hairan.  Kenapa dengan minah ni?  Jiwa kacau ke?

‘’Excuse me, awak sebenarnya nak ke tingkat berapa ni?’’ Soal Azharel kepada gadis yang sedang tunduk memandang lantai itu.

‘’Satu.’’ Jawab Nana sepatah tanpa memandang wajahnya..  Azharel tergelak.

‘’Kalau tingkat satu, awak patutnya dah keluar masa saya masuk lif tadi.’’

‘’Huh?’’ Seakan baru terbangun dari tidur yang lena, Nana terus berpaling ke arah punat lif.  Lif sekarang sedang bergerak naik ke atas.  Punat tingkat satu pun dia tak tekan-tekan lagi.  Serta merta darah menyirap ke muka.  Rasanya ini kali kedua dia memalukan dirinya sendiri hari ni.

Hish, cekadak!

Setelah menekan punat nombor satu dia masih berdiri membatu di situ.  Sedikit pun dia tidak menoleh ke arah insan yang menegur. Malu besar. Dia berusaha berlagak selamba, seolah-olah lelaki cekadak itu tidak wujud di situ walaupun dia dapat mendengar suara halus yang sedang mentertawakannya.

Sah, mamat ni memang cekadak!

‘’Lucu sangat ke?’’ Dengan muka yang sudah mengetat, Nana mengerling tajam ke arah Azharel.  Walaupun dia memakai kacamata hitam, dia tahu lelaki itu sedang memandangnya.

 ‘’Ha,ah, kisah lucu dari website ni memang buat saya tak henti-henti nak gelak.  Nak  baca sekali?’’ Azharel tayang Iphone5  miliknya.  Sekali lagi Nana rasa dirinya diperbodohkan atau dia yang memperbodohkan dirinya sendiri.

‘’Thanks, but no thanks!’’

Mendengarkan Nana yang menghembus nafas kasar lalu menoleh memandang ke depan, Azharel terasa digeletek lagi.  

Dah terkena.  Sorak Azharel dalam hati.

            Pintu lif akhirnya terbuka sebaik sahaja mereka sampai ke tingkat dua puluh.  Azharel yang sedang melangkah keluar sempat mengerling ke arah gadis yang hanya memandang ke depan itu.  Tidak berperasaan seperti waktu dia masuk ke dalam lif tadi.  Dia senyum.

           ‘’Semoga awak selamat turun ke tingkat satu.’’ Ucap Azharel yang sudah berdiri di luar sambil melambai-lambaikan tangannya.  Perlahan-lahan pintu lif tertutup dan dia tahu gadis itu sedang menjeling tajam ke arahnya.  Dan sebaik sahaja pintu lif tertutup rapat, dia sudah tidak dapat menahan ketawa lagi.  Sudahnya dia ketawa terbahak-bahak di situ sambil menekan perut.  Wajah tajam gadis itu agak mencuit hatinya.

            Ada jugak hiburan untuk aku hari ni!

            ‘’Wait.’’ Tiba-tiba Azharel teringatkan sesuatu.

            ‘’Aku rasa macam pernah tengok budak tu.  Tapi kat mana?’’ Dia mengurut-urut dagu.  Dalam kesibukan dia cuba mengimbas kembali di mana dia pernah bersua dengan gadis tadi, dia tidak menyedari Encik Azhar sedang memerhatinya dari jauh.

            ‘’What’s going on, Arel?’’ Tegur Encik Azhar sambil berjalan ke arah Azharel. Hairan melihat anaknya itu masih tercegat di hadapan pintu lif.

            ‘’Ehem..nothing, dad.’’

            ‘’Hmm, kalau tak ada apa-apa, ikut Daddy masuk office sekarang.’’

‘’Okey, dad’’

        ‘’Cekadak punya mamat!’’ Bentak Nana seorang diri sambil menonong ke tempat parkir motorsikal berdekatan dengan pondok pengawal keselamatan.  Dia menumbuk-numbuk fail.  Rasa geram dan malu dilepaskan pada fail yang tidak bersalah itu tanpa mempedulikan lagi dengan mata-mata yang memandang.  Lantaklah!  

Kalau dibandingkan dengan rasa malu yang ditanggung semasa sesi temuduga, ianya masih tidak dapat menandingi kejadian di dalam lif sebentar tadi.

‘’Dah la pakai spec mata hitam dalam bangunan.  Buang tabiat ke apa!  Ingat handsome sangat ke macam tu.  Mangsa fesyen sungguh!’’ Mulutnya masih terkumat-kamit membebel sambil memasang helmet.  

‘’Anak ni dah kenapa?’’ Salah seorang pengawal keselamatan yang memperkenalkan dirinya sebagai Pak Ahmad yang ditemuinya pagi tadi datang menegur.  Mana tidaknya dari jauh dia dapat mendengar mulut Nana membebel tanpa henti.  Padahal pagi tadi ceria sahaja sambil bertanyakan arah pintu utama AZ Holdings.  Bersemangat nak pergi temuduga katanya.

‘’Tak ada apa-apa pakcik.  Saja nak lepas tekanan ni hah.’’ Nana memberi alasan.  Satu senyuman dihadiahkan kepada lelaki tua itu.

‘’Macam mana dengan temuduga tadi?  Berjalan lancar ke tidak?’’Seperti lagak seorang ayah, Pak Ahmad menyoal.  Ingin tahu.

‘’Alhamdulillah, agaknya okey aje lah pakcik.  Pakcik doa-doakanlah ya, mudah-mudahan saya dapat kerja ni.’’

‘’Insya-Allah nak, pakcik doakan.  Tengok muka anak ni pun, confirm dapatlah kerja tu.  Jangan risaulah.’’

‘’Aminnnn..’’ Nana menadah tangan lalu meraup mukanya. ‘’Haa, pakcik saya balik dululah ya.  Jumpa lagi.’’

‘’Hah, baik-baik bawak skuter tu.  Banyak kereta tu kat jalanraya. Jangan bawak laju sangat.’’ Pesan Pak Ahmad kepadanya sebaik sahaja Nana menghidupkan enjin skuternya.  Nana sekadar menguntum senyum.  Itu pesanan yang biasa Puan Hajijah berikan kepadanya.

‘’Iye lah.  Jumpa lagi, pakcik.  Assalamualaikum.’’

‘’Waalaikumsalam.’’

            ##

            ‘’TUJUAN daddy panggil kamu ke pejabat ni sebab ada beberapa dokumen yang daddy nak kamu baca dan tandatangan.’’ Encik Azhar menghulurkan beberapa buah fail kepada anak bujangnya yang sedang bersandar selesa di atas kerusi di hadapannya.

            ‘’Untuk apa semua dokumen ni, dad?’’ Berbekalkan rasa hairan, Azharel tetap membelek satu-persatu helaian kertas di dalam salah satu fail tersebut.  Dah tahu motif ayahnya memanggilnya untuk ke AZ Holdings pada pagi itu atas urusan penting.  Urusan kerja.

            ‘’Hai, dah lupa? Kamu akan bekerja di syarikat ni dalam beberapa hari lagi dan bakal ganti tempat daddy lepas daddy bersara nanti.  Tu semua maklumat tentang syarikat yang kamu perlu tahu.’’

            ‘’Awalnya daddy nak serah tugas.  Daddy nak pergi umrah aje pun kan, bukannya nak bermastautin kat sana.’’ Gurau Azharel.  Dengan Encik Azhar sahaja dia dapat berbual dengan secara diplomatik dan tenang sebegini.  Tetapi kalau dengan Puan Adibah, dalam sekelip mata sahaja perbualan mereka akan berubah menjadi pertelingkahan.  Ada sahaja perkara yang mereka tidak sebulu.

            ‘’Saja daddy nak kamu prepare apa yang patut. Nanti masuk kerja senang sikit kan. Oh ya, selama pemergian daddy nanti, Aiman akan bantu kamu.  Kalau ada apa-apa yang kamu tak tahu, kamu boleh tanya dia.’’

            ‘’Arahan diterima, tuan.’’Ujar Azharel sambil menabik.  Melihatkan gelagat anaknya itu, Encik Azhar sekadar menguntum senyum.

            ‘’Arel..’’ 

            ‘’Yes, dad?’’


            ‘’Semalam mummy dan daddy ada berbincang pasal kamu.’’
            Kening Azharel yang lebat bercantum.  Entah apa yang dibincangkan oleh kedua-dua orang tuanya tentang dirinya, dia tertanya-tanya. Apatahlagi bila melihat wajah ayahnya yang berubah serius.

‘’About what?’’

‘’About your marriage plan.  Mummy ada cakap yang kamu beria-ia tolak rancangan kami untuk jodohkan kamu dengan Zarina.  Anak kawan baik mummy kamu tu.’’

Azharel sekadar mengangguk, mengiyakan kata-kata Encik Azhar.

‘’Lepas tu, apa lagi mum cakap dengan dad?’’

‘’Kamu ada pilihan kamu sendiri.  Sebab tu kamu bersemangat tolak rancangan kami tu.  Betul?’’

Azharel mengangguk lagi.  Sabar menunggu kata-kata ayahnya yang selanjutnya.  Yang penting, penerimaan ayahnya terhadap keputusan yang telah dia buat.

‘’Arel, daddy ni sebenarnya tak kisah kalau kamu nak kahwin dengan pilihan kamu sendiri.  As long as, Arel pilih calon yang betul-betul sesuai.  Yang dapat uruskan makan minum kamu, yang dapat jaga keluarga kamu dengan sempurna.  Berkahwin bukanlah menjadi seorang isteri semata-mata.  Tetapi juga seorang menantu dan ibu yang baik. Arel faham kan, maksud daddy?’’ Kata-kata yang keluar dari mulut Encik Azhar membuahkan senyuman pada wajah Azharel.  Memang itu yang dia harapkan daripada ayahnya.  Sokongan padu.  Bukanlah paksaan seperti yang biasa dilakukan Puan Adibah sebelum ini.
‘’Arel faham. Insya-Allah, dad.’’

‘’So, tell me kiddo. Who’s that lucky girl?’’ Suasana yang serius tadi kembali menjadi ceria.  Mendengarkan soalan Encik Azhar itu, Azharel sudah tersenyum penuh makna.

‘’Ehem, bila dah tiba masanya nanti Azharel akan bawa dia berjumpa dengan mummy dan daddy.  Believe me.  You both takkan kecewa dengan pilihan Arel nanti’’

‘’I’m looking forward to it.’’ Encik Azhar yang sudah bersandar di tepi meja menepuk bahu anaknya.

Azharel lega.  Misi memujuk kedua-dua orang tuanya akhirnya berjaya.  Sekarang dia perlu merancang untuk misi seterusnya pula.  Misi penting. - Dalila.  
Post a Comment