BAB 9 - Versi 2



BAB 9

           


‘’A
da jawatan kosong?’’ Besar mata Nana memandang wajah si Iwan.  Dengan serta-serta merta juga kunyahannya terhenti.  Isi kata Iwan tadi begitu menarik perhatiannya untuk mengetahui dengan lebih lanjut terutama sekali bila ianya melibatkan AZ Holdings, syarikat yang dia baru pergi pagi tadi.  Juga tempat di mana Encik Aiman yang segak lagi macho itu bekerja.  Nana mendekatkan kedua-dua belah tangan ke dada sambil memandang siling restoran makanan segera itu.  Mode berangannya dah mula balik. – Kalau aku kerja kat Zain Holdings, mesti tiap-tiap hari boleh jumpa Mr. Jodoh aku tu!  Nana senyum sendiri.  Senyuman boleh kata sampai ke telinga.  Ngeee..

‘’Yup, jawatan - cleaner.’’ Selamba Iwan menjawab sambil menghirup minumannya.  

Dengan serta merta dahi Nana mengerut. ‘’Cleaner?’’ Bila terbit saja senyuman nakal pada bibir si Iwan, sudah pastilah dia tahu bahawa si sotong itu hanya bergurau kepadanya.  Ingin sahaja dia membaling kentang goreng ke arah Iwan tetapi sayang pula. Neneknya selalu pesan, tak baik baling-baling makanan. Nanti Allah tarik balik rezeki.  Lebih-lebih lagi bila orang lain yang tolong bayarkan.  Kentang goreng yang sedang di halakan ke arah Iwan, akhirnya masuk ke dalam mulutmya sendiri. Meledak tawa si sotong dengan perlakuannya.  Siap tutup mulut dengan tangan lagi, gaya ayu.  Si sotong ni, memanglah!

‘’Seriuslah!’’ Tempik Nana. ‘’Betul ke tidak ada jawatan kosong di syarikat tu?  Iwan jangan cuba nak tipu akak.’’ Soal Nana lagi.

‘’Lah, kan Iwan dah cakap cleaner..’’

Nana mengangkat kening seolah-olah memberi isyarat kepada Iwan agar dia bercakap benar.  Kemudian,  Iwan angkat kedua-dua belah tangan – Okey, surrender.

‘’Okey, okey.  Macam ni, beberapa hari lepas kan Iwan ada hantar pesanan ke Wisma AZ.  Akak ingat lagi tak?’’

Nana terus angguk. Hmmm, lagi-lagi? Dengan tekunnya Nana mendengar sambil menongkat dagu.

‘’Masa tengah tunggu lif nak turun, Iwan ada dengar-dengar staf kat situ bercerita yang awal bulan depan nak diadakan sesi temuduga. Kejap, ada benda yang Iwan nak tunjuk.’’ Iwan layang jari telunjuk dengan gerak lembut lalu mencapai telefon pintarnya.  Nana perhatikan sahaja perlakuan Iwan yang sedang mencari-cari sesuatu di dalam galeri telefon.  Lentik sahaja jarinya menekan skrin telefon.

‘’Ni.  Iwan siap screenshot iklan temuduga tu lagi.’’

Telefon pintar itu kini berpindah tangan.‘’Iwan dapat dari mana ni?’’

‘’Dari official website AZ Holdings lah.’’ 

‘’Lah, kenapa tak cakap dari hari tu lagi?  Kalau tahu, memang akak dah pergi interview terus tadi. Kalau akak tak buka cerita pasal AZ Holdings tu tadi, mesti Iwan tak beritahu langsung pasal temuduga ni kan?.’’ 

‘’Dah akak tak tanya hari tu.’’

Nana mencebik.  Menyampah pula dia dengan jawapan bodoh Iwan.  Haish, si sotong ni!  Kalau dia Aliff, memang dah kena lipat dah.

‘’Berminat ke?’’

‘’Mestilah. Iwan pun tahu yang akak tengah buru kerja kan sekarang.’’

‘’Sorry.  Iwan tak ingat.’’Iwan menyengih sambil mengecilkan mata yang sepet itu.

‘’Nak apply macam mana ni?  Mesti nak kena isi form dulu kan?  Mana formnya? Nak kena ambil dari kaunter jugak ke?  Bila due date nak isi?’’ Bagai ditembak, bertalu-talu soalan yang Nana ajukan.  Entah yang mana satu yang Iwan akan jawab terlebih dahulu.

‘’Duh, bacalah sampai habis my sis.  Yang ni hah, berminat boleh isi form dekat website tu..  Tarikh tutup permohonan hujung bulan ni.  Baca ni, hah.’’

Huhu, Nana menyengih.  ‘’Okey.  Nanti kat rumah akak isi.’’ Luah Nana semangat.  Yesss! Pintu rezeki dan pintu jodoh datang serentak!  Mr. Jodoh, wait for me! Nana, di awang-awangan lagi.

**

DONE! Nana senyum puas sebaik sahaja butang ‘Hantar’ di tekan.  Beberapa saat kemudian muncul notifikasi yang memberitahunya bahawa borang telah ‘Berjaya dihantar’.  Dia kemudiannya menyandarkan tubuh pada kepala katil dengan beralaskan tangan yang disilangkan di belakang kepala.  Posisi kaki juga disilangkan dan pandangan tertancap pada kipas siling yang sedang ligat berpusing.  Senyumannya pula masih tak lekang dari tadi.  Sudah tentulah dia sedang di dalam mod berangan.  

‘’Hmm, kalau aku kerja kat situ mesti dapat jumpa dia hari-hari.  Paling baek punya kalau aku satu pejabat dengan dia.  Oh, Mr. Jodoh.  Kau tahu tak yang aku fikir pasal kau aje sepanjang hari ni?’’ - Oh Tuhan, memang dah kronik aku ni sampai ke tahap bercakap seorang diri. Omel Nana di dalam hati.  Nasib baiklah nenek dan adiknya sedang duduk di ruang tamu. Kalau didengar oleh mereka, buat malu sahaja.  Paling teruk kalau nanti jadi modal untuk si Aliff mengusiknya.  Penangan Encik Aiman.  Nana gelak lagi sambil menekup mulut.

Chopp chopp!  Nana, ini baru aje isi borang kau dah excited macam kena pinang orang.  Interview pun belum, dah berangan.  Haishh...sah kronik! Nana bermonolog lagi di dalam hati.  Ah, tak kisah.

Usai menutup suis lampu kalimantang, Nana menghidupkan lampu tidur.  Agak kelam suasana bilik tidurnya kini.  Matanya yang terasa berat seolah-olah memberitahunya bahawa masa tidur sudah tiba.  

Dia kemudiannya membetulkan kedudukan sambil menepuk-nepuk bantal tiga kali. Orang kata, kalau rindukan seseorang tepuk bantal tiga kali sebelum tidur dengan menyebut namanya.  Insya-Allah, orang tersebut akan teringatkan kita. Minta-mintalah malam ni dapat mimpi Encik Aiman a.k.a Mr. Jodoh aku tu. - Luahnya didalam hati sambil tersenyum nakal.


**
            ‘’Hemm, Arel.’’ Arel senyum sebaik sahaja panggilannya bersambut. Dapat mendengar suara lembut gadis pujaannya sahaja sudah mampu mencambahkan rasa bahagia di dalam hati. Apatah lagi jika suatu hari nanti empunya suara itu sudi untuk mengisi tempat sebagai permaisuri di hati.  Dalila adalah nama yang setia terpahat di hatinya sejak sekian lama.  Dalila jugalah dirinduinya sepanjang berjauhan

            ‘’Arel, are you there?’’ Suara Dalila bergema lagi.  Hairan, berkali-kali dia memanggil nama Azharel tetapi sepi sahaja.  Takkanlah Arel mengigau sambil dail nombor aku?  Dalila berkira-kira. 

            ‘’Arel!’’ Suara ditinggikan sedikit.  Mana tahu tengah-tengah malam macam ni 'sound sistem' lelaki itu ada kureng sedikit.

Seperti terkena renjatan elektrik, Azharel tersedar dari lamunan.  Malu sendiri. Mujurlah Dalila bukan di depan mata.  Kalau tidak memang tak tahu nak sorok mana muka tu. ‘’Ehem, ya..ya.  I’m here.’’

‘’Lah, you ni.  Nasib baik I tak offkan line tadi.’’

Azharel menyengih. ‘’Sorry, honey bunny…’’

Hunny Bunny pula dah.  Dalila menggeleng-gelengkan kepala.  Ada sahaja gelaran Azharel untuknya.  Kalau bukan kerana lelaki itu adalah sahabat baiknya sendiri, jangan mimpilah nak panggil dia dengan nama sebegitu.

‘’By the way, I ganggu you ke ni?’’ Soal Azharel ala-ala skema.

Dalila buat muka dengan jawapan Azharel. ‘’Hem,baru sekarang pandai nak tanya? Biasa you ni suka main redah aje kan. Call bila-bila masa you suka. Mana you kisah pun nak tanya  sama ada you tu menganggu atau tidak.’’ Sebaik sahaja ayat dihabiskan, dia dapat mendengar dengan jelas suara Azharel yang sedang galak ketawa dihujung talian.  Kedengaran romantik.  Tentu dengan mudah sahaja hati gadis-gadis di luar sana tertawan dengannya.  Tetapi bagaimana pula dengan sekeping hati milik Dalila?

‘’Ketawa pula dia.’’

‘’You ni, bagi lah jawapan yang boleh buatkan hati I ni berbunga-bunga sikit.  Ini tidak, I pula yang you lecture.’’ Ujar Azharel berpura-pura jauh hati.  Bahagia sebenarnya. Nak manja-manja sikit dengan si pemilik hati. Kalau dengan orang lain memang tak adanya dia nak mengada-ngada sebegini.  Dia kini sedang berdiri di balkoni bilik tidurnya sambil menikmati suasana sejuk pada malam hari.  

‘’Orang macam you ni memang tak boleh diberi muka sangat, Rel.  Hem, ada something interesting you nak share dengan I ke ni?’’ Dalila menopang dagu dengan tangan kanan.  Posisi selesa baginya sambil menunggu Azharel menyambung kata. 

 Semasa Azharel menetap di luar negara dahulu, mereka hanya berhubung melalui telefon atau Skype sahaja.  Paling kurang pun dalam seminggu sekali.  Ini kerana masing-masing sibuk dengan urusan kerja.  Dan setiap kali Azharel menghubunginya pasti ada sahaja cerita atau pengalaman menarik yang akan Azharel kongsikan.  

Azharel menggaru-garu dahi dengan tangan kanan manakala tangan kirinya memegang telefon bimbit.‘’Esok malam you free?’’ 

‘’Esok? Hem..I tak confirm  sebab esok I ada meeting dengan supplier.  But, if meeting tu habis awal pun, rasanya I memang tak plan nak ke mana-mana. Hmmm.. you tanya ni nak ajak I keluar ke?’’

‘’Yeah, dah lama tak hang out macam dulu-dulu.  So, Miss Designer how about a nice dinner tomorrow?

‘’That would be great.  Hmmm, tomorrow if anything i will let you know okay.’’

‘’Alright hunny bunny, but still.. make sure that you can make it.  For me.  Please?’’ Azharel bikin nada romantis.  Dengan harapan agar Dalila berusaha untuk menyimpan sedikit masa untuknya esok.  Sekejap pun tidak mengapa, asalkan Dalila muncul di depan mata.  Azharel sengih lagi.

‘’Over.’’ Dalila mencebik. Oleh kerana mereka sudah bersahabat sejak kecil, jadi bagi Dalila layanan Azharel kepadanya adalah perkara biasa, kan? Itu yang sering Dalila ingatkan kepada dirinya sendiri.

 ‘’Okay, okay I will try Arel.’’ Sambung Dalila lagi.

 ‘’Good. Sebab tu I sayang you.’’

 Azharel mematikan talian telefon dengan senyuman yang masih melekat pada wajah.  ‘I sayang you’’ Ayat akhir itu memerlukan kekuatan untuk dia luahkan setelah sekian lama memendam perasaan.  Mengertikah Dalila dengan klu ala berani mati yang telah dia berikan?  Atau mungkin Dalila hanya menganggap sayang itu adalah sayang kepada seorang kawan?

**
          

Hari ini, elok sahaja Encik Azhar sekeluarga dapat menikmati sarapan pagi bersama-sama.  Encik Azhar juga tidak perlu tergesa-gesa ke pejabat kerana mesyuaratnya telah ditangguhkan ke sebelah petang.  Satu peluang baik untuk mereka sekeluarga berkumpul.  Ini kerana bila Encik Azhar balik dari pejabat, Azharel pula yang tiada di rumah.  Hilang entah ke mana sehingga ke sebelah malam.  Sibuknya mengalahkan orang yang bekerja.  Jadi, makan malam tinggallah dia dan Puan Adibah sahaja.  

         ‘’Daddy cadang nak Arel uruskan Marketing Department. As Executive Manager. Apa pendapat Arel?’’ Suara Encik Azhar memecah sunyi.  Azharel yang kusyuk dengan makanannya terus tayang wajah.  Puan Adibah yang baru selesai menuang kopi panas ke dalam cawan suaminya pula menoleh ke arah anak lelaki mereka.

            ‘’Marketing Department.  Hemm, sounds good to me.’’ Sahut Azharel ringkas sebelum membaringkan sudu dan garfu, di sisi pinggan yang masih berbaki.

            ‘’Bukan ke department tu sekarang Mr Chia yang handle?’’ Soal Puan Adibah. 

             ‘’Ya.’’ Sahut Encik Azhar dengan sekali angguk.

            Dulu, Azmira pernah bekerja di bahagian tersebut sebelum berkahwin empat tahun yang lepas.  Tetapi setelah berkahwin, Azmira mengambil keputusan untuk berhenti kerja kerana ingin menumpukan sepenuh perhatian terhadap keluarganya.  Apatahlagi si kecil Danial semakin membesar dan amat memerlukan perhatian ibunya.  Mereka sekeluarga kini menetap di Perth, Australia untuk menguruskan cabang syarikat keluarga sebelah Wan Haiqal di sana.    

’So, how about Mr. Chia?’’ Soal Puan Adibah lagi.

‘’Mr. Chia akan di pindahkan ke cawangan baru di Pulau Pinang  so, in the meantime saya fikir elok Arel gantikan tempat dia. Plus, department tu sesuai untuk Arel since dia memang dah master dalam bidang pemasaran.’’ Jawab Encik Azhar sambil menghirup perlahan kopi yang masih panas.

            ‘’But dad, in the meantime?’’ Arel jungkit kening.  ‘’Maksudnya, Arel temporary saja kat situ?’’ Keningnya yang lebat itu kemudian bergabung.  Apa maksud ayahnya dengan sementara waktu? Kerja untuk jangka masa yang pendek sementara syarikat dapatkan Pengurus Eksekutif yang baru.  Begitu?  Takkanlah dia yang terpaksa berhenti kerja dan datang dari jauh hanya untuk ini? Wajah ayah dan ibunya dipandang silih berganti.

            Encik Azhar angguk lagi.  ‘’Syarikat akan carikan EM yang baru untuk gantikan tempat tu.’’ Azharel mengerutkan dahi.  Puan Adibah pula nampak tenang kerana dia sudah sedia maklum tentang niat sebenar suaminya.
           
          ‘’Bila dah tiba masanya nanti..then how about me?.’’ Arel suarakan persoalan yang menyinggah sejak tadi.  

            ‘’Yang tu Arel tak payah risau.  Dad dah aturkan semuanya.  Dad ni dah tua Arel, takkan selamanya nak habiskan masa dengan kerja aje.  Dah tiba masanya untuk daddy berehat,  tumpukan perhatian dengan keluarga dan beribadah. 

            ‘’Takkanlah...’’ Arel angkat kening.  Dia dapat mengesan sesuatu dari ayat Encik Azhar.

##

            SIAP!  Segala jenis pastri telah selesai Nana susun mengikut jenis ke dalam confectionary showcase.  Kemudian, kain lap dicapai dan dengan tekunnya dia mengelap meja-meja yang telah disusun oleh Iwan sebentar tadi.  Tinggal kurang sepuluh minit saja lagi sebelum kafe dibuka.  Fiza dan Nurul pula di bahagian dapur, juga melaksanakan tugas masing-masing.  Shila, katanya akan masuk lambat sikit.  Ada urusan yang perlu diselesaikan terlebih dahulu.

            ‘’Sis dah isi ke belum form yang kita cakap semalam tu?’’ Soal Iwan sambil mendekati Nana yang sudah bersedia di kaunter.  Dia baru usai menggantungkan papan tanda ‘buka’ di depan pintu kafe.

            ‘’Mestilah dah.’’ Sahut Nana cepat.  Semangat.  Muka pun nampak ceria.

            ‘’Hmm..semangat nampak.’’Sengih Iwan.  Dia bersandar pada confectionery showcase sambil memerhatikan Nana yang sedang sibuk menyusun macaron berwarna-warni di dalam satu bekas.  Tangan Nana memang tak boleh nak duduk diam.  Ada saja benda yang nak diusiknya.

            ‘’Iwan fikir apa, kak Nana bila cakap nak buat sesuatu akak mesti buat.  Tapi, dapat ke tak dapat panggilan temuduga tu aje yang akak tak tahu lagi.’’ Dia tidaklah begitu berharap.  Dapat panggilan temuduga pun dah kira bagus.  Sekurang-kurangnya dia dapatlah mencuba nasib.  Kalau berjaya temuduga, itu kira rezeki.

            ‘’Siapa kata tak dapat.  Mesti dapat punyalah.’’ Bunyi Iwan yakin.  

            ‘’Iwan pandai aje cakap.  Yang Iwan sendiri tak isi tu kenapa?’’

           ‘’Berapa kalilah Iwan nak cakap kat Kak Hana ni yang Iwan tak minat kerja pejabat tu semua.  Eeee..Iwan lagi suka kerja macam ni.  Tak stress. Iwan pun tak payah pakai baju kemeja dengan tali leher tu semua.  Rimas tau. ’’ Tutur Iwan dengan lenggoknya seraya mengipas-ngipas muka dengan tangan.

            ‘’Yalah, Iwan untung.  Keluarga senang.  Tiap-tiap bulan papa Iwan bagi elaun bulanan. Duit gaji pun buat duit poket aje.  Kesimpulannya, poket memang sentiasa berisi. Tak payah risau nak cari kerja lain.’’ Hai, beruntungnya hamba Allah yang ini!

            ‘’Siapa kata untung?  Sejak Iwan kerja ni, papa dah tak kasi elaun macam dulu.  Dia kata, Iwan mesti cari duit sendiri.  Jangan asyik harap dia yang beri...bla bla.’’Iwan layang muka jengkel.

            Nampaknya Hana dah tersalah sangka.  Sudahnya, giliran dia pula yang menyengih.  Lucu pun ada bila tengok muka meluat si Iwan.  Budak yang berumur dua puluh tahun itu memang ada saja gelagatnya yang boleh menghiburkan hati orang lain.  Kena pula dengan dirinya yang berapa cukup hormon lelaki tu.  Ingatkan muka saja, tapi tak sangka hati pun jambu.

            ‘’Woi!’’ Jerkah Nana tiba-tiba.  Mana tidaknya, dengan pantas aje tangan si sotong tu menyambar sebiji macaron lalu dimasukkan ke dalam mulut.  Jadi cacatlah susunannya.  Budak ni memang nak kena pulas telinga jugak dengan aku!
           
           
Post a Comment