BAB 4 - Versi 2


BAB 4

MANIS CAFE.  Tidak berkelip-kelip mata Azharel memandang papan tanda yang terpampang di hadapan kedai itu.  Ini bukanlah seperti yang dia bayangkan tadi. 

‘’Lah, kat kedai macam ni rupanya kau nak ajak aku lepak.  Ingatkan tempat yang kau cakap tadi ada hiburan macam karaoke ke apa.  Boring lah kau ni.’’

‘’Kau lupa ke, ni masa kerja aku.  Nak pergi karaoke siang-siang hari macam ni?  Memang tak ada masa lah.  Lagipun tekak aku  teringin nak makan benda yang manis hari ni.  Staf-staf aku cakap cafe ni latte nya sedap.  Jom.’’ Walaupun pada mulanya Azharel menolak, akhirnya dia ikut juga langkah Aiman yang sudah meloloskan diri ke dalam cafe tersebut.  Aiman punya pasal, masuk saja lah.

Masuk sahaja, Aiman terus mendapatkan meja paling belakang, jauh sedikit dari pelanggan yang lain.  Senang sikit nak berborak.‘’One coffee latte, two croissant..and blueberry pancake.’’ Pesan Aiman sebaik sahaja seorang pelayan lelaki mendekati meja mereka.

‘’One coffee latte, two croissant and blueberry pancake.’’ Pelayan muda itu mengulangi kata-kata Aiman sambil menulis sesuatu pada nota kecil yang dibawanya.  ‘’Okay, and you sir?’’

‘’One expresso.’’ Tengah-tengah membuat pesanan, sempat lagi mata Azharel meliar di sekeliling kafe.  Pelanggan ramai, tapi apa yang istimewa sangat tentang kafe ni?  Menu sama saja macam kedai minuman biasa.  Pekerjanya cantik-cantik ke?  Kalau tidak, masakan Aiman yang boleh dikategorikan sebagai kasanova tu teringin nak ke sini.  Tengok-tengok macam tak ada pekerja perempuan.  Yang ada, lelaki.  Itupun pelayan lelaki yang tadi. 

‘’Bro, apa yang best sangat tempat ni?  Kalau kau teringin sangat nak minum coffee latte tu, kat Starbucks hujung jalan sana pun ada.’’

‘’Itu yang kau tak tahu.  Croissant kat sini sedap.  Aku pernah makan, staf aku bagi.’’

‘’Hem, staf perempuan lah ni?’’

‘’Kau rasa?’’

‘’Tengok muka aje aku dah boleh teka.’’

‘’Well..’’ Aiman tayang muka bangga.  Tidak sampai lima minit, pesanan mereka sudah dihantar ke meja.  Servis kafe ni, memang tiptop!

‘’Kau macam mana sekarang, takkan sampai sekarang single kot.  Koleksi banyak, tapi tak pernah satu pun yang tahan lama.  I’m not going to ask what is wrong with them, but what is wrong with you?’’

‘’Bro, selepas umi dan mak long, kaulah orang ketiga yang suka membebel dengan aku.  Soalan yang sama aku dapat, jawapan yang sama yang aku beri.  I’m still searching for the right one.’’

‘’Yalah tu.  Kau tak kesian ke dengan Mia, sejak lahir dia tak merasa pun kasih sayang seorang ibu.  Sekali sekala bagilah peluang sikit dengan mak ngah tu biar dia rehat dari jaga cucu.  Dah sampai masa giliran menantu baru dia pula yang jaga.’’

‘’Kau ingat senang ke Rel.  Cari isteri untuk diri aku tu memang senang, tunjuk poket saja berduyun-duyun datang.  Tapi cari isteri sekaligus jadi ibu kepada anak aku tu susah Rel.  Tak mudah nak jumpa wanita macam tu yang boleh terima anak aku dengan seikhlas hati. Not because of money.’’ Aiman senyum tipis.

‘’Okey, aku faham.’’ Dulu bagi Azharel, Aiman merupakan manusia yang bertuah kerana bertemu jodoh awal.  Aiman dan arwah Zara mengambil keputusan untuk berkahwin sebaik sahaja tamat belajar di universiti.  Tetapi apakan daya, Allah lebih menyanyanginya. Arwah meninggal dunia selepas melahirkan si kecil Mia.  Sudah lima tahun semua itu berlalu.  Oleh itu, dia hairan Aiman tetap bertahan memegang status duda di awal usia 30 an.


‘’Kau bila nak start keja kat AZ Holdings ni?’’

‘’Lah, rileks lah. Aku pun baru saja sampai hari ni kut.  Kalau kau nak tahu, aku balik Malaysia, dan bekerja kat AZ holdings pun bersyarat tau.’’

‘’Lagi-lagi bersyarat.  Syarat apa pula yang kau kenakan kali ni?’’ Aiman tersengih.  Macam dia tak kenal sikap sepupunya seorang ni.  Syarat itu, syarat ini.  Tak mudah nak ikut kehendak orang lain dengan kerelaan hati.

‘’Boleh, apa saja syarat yang Arel mintak daddy tunaikan.  As long as, ianya relevan.  What is it?’’ Encik Azhar menghidupkan mod pembesar suara agar isterinya dapat sama-sama mendengar jawapan yang akan diberikan oleh anak lelaki mereka nanti. Azharel dihujung talian pula..tersenyum.

‘’Arel tak minta lebih.  Arel cuma nak daddy dan mummy hentikan pelan untuk carikan calon isteri untuk Arel tu.  Boleh?  Take it, or leave it.’’ Encik Azhar dan Puan Adibah berpandangan sesama sendiri.  Pula!

‘’Macam mana ni daddy?’’ Puan Adibah menyiku lengan Encik Azhar.  Susah nak buat keputusan dalam masa sesingkat ini.  Azharel pula, mahukan jawapan segera.  Jika mereka bersetuju dengan kehendak Azharel, bermakna jangan mimpilah mereka nak punya menantu perempuan tahun ni.  Yang gigit jari nanti, Puan Adibah sendiri. 

‘’Kalau daddy, daddy ikutkan saja.  Mummy tu, lah.  Paksa-paksa dia kahwin cepat.’’

‘’Apa salahkan mummy pula.  Ini pun untuk kebaikan dia sendiri juga.  Daddy tu lah, suka sangat manjakan dia.  Semua benda yang dia minta, daddy ikut.’’ Puan Adibah mencubit lengan Encik Azhar.  Sempat pula nak bertekak.

‘’Mum, dad.  Are you listening?’’ Suara Azharel kedengaran.

‘’Yes, we are.  So mummy, how?’’ Encik Azhar menoleh kembali ke arah isterinya.  ‘’Kalau kita tak ikut kemahuan dia, nanti dia takkan setuju nak balik Malaysia ni.  Awak nak ke anak awak terus menetap kat sana?  Of course awak tak nak kan?’’ Encik Azhar berbisik pula.  Puan Adibah memeluk tubuh.  Geramnya dengan dua beranak ni!  Bapa borek, anak rintik!

            ‘’Mum? Dad?  How?’’

‘’Okey, okey.  Mummy setuju.  But, after Arel settle semua urusan kat sana nanti, Arel terus balik sini tau.  Jangan nak lama-lama kat sana.’’ Puan Adibah terpaksa mengalah.

‘’Great!’’ Azharel bersorak.  Pelannya berhasil.  Tak dapat tolak dengan baik, ugut secara lembut pun jadilah.  Ambil kesempatan dalam kesempitan?  Biarlah, asalkan tak kena paksa kahwin dengan calon pilihan keluarga.  Kahwin paksa?  That was so yesterday..

Azharel tersenyum lagi apabila terkenangkan perbualan telefon dengan orang tuanya dua minggu yang lepas.  ‘’Amacam?’’

‘’Kau ni Rel, syarat yang tidak-tidak kau bagi.  Apa salahnya, Mak Long tolong carikan calon isteri untuk kau.  Kau tak payah cari-cari, tinggal tunggu tarikh nikahnya saja.  Jangan jadi macam aku.’’

‘’Weh, weh.  Dah lupa?  Ila macam mana?  Aku takkan kahwin selagi, orang tu bukan Ila.’’

‘’Man, you’re so madly in love with her..Kau memang dah angau ni..’’

‘’Well..Lepas hantar kau nanti aku nak cari dia kat butik.  Kau rasa, dalam cafe ni apa yang sesuai aku bawa untuk dia?’’

‘’Hem, let me think.’’ Beberapa saat kemudian Aiman petik jari.  ‘’Apa kata kau belikan dia red velvet.  That’s her favourite.’’

‘’Are you sure yang dia makan kek tu?’’

‘’Yep.  Aku yakin yang dia akan suka kek tu.  Kalau banding kau dengan aku, aku rasa aku lebih kenal dia.  Yalah, kau jumpa dia, dua tiga kali setahun.  Aku jumpa dia setiap minggu.  Aku menang.’’ Tutur Aiman selamba.

‘’Kalau macam tu, aku nak take away one or two slice for her.’’ Azharel angkat dari kerusi.  Rasanya lebih baik dia sendiri ke kaunter untuk membuat pesanan.  Kalau boleh, dia nak request kek itu nanti dibungkus cantik-cantik. Senyum Azharel sudah sampai telinga.  Harap-harap cara ni berjaya mengambil sekeping hati milik Dalila.

##




Post a Comment