Manuskrip Cinta - Bab 1



BAB 1



‘’KAU yakin ke novel kau tu nanti ada orang nak beli? Nanti tak pasal-pasal hantar manuskrip, kena tolak mentah-mentah oleh syarikat penerbitan. Tak payah nak beranganlah novel tu jadi bestseller novel. Jauh lagilah nak sampai ke tahap tu.’’ Kedengaran sumbang sahaja suara Fathin dihujung telinga aku. Bila bagi komen, haram nak pandang kiri kanan dulu. Bab berdebat, kalah peluru M16. Nasib baiklah dia ni housemate merangkap sahabat karib yang aku kenal sejak aku menyewa di rumah teres setingkat ni tiga tahun yang lalu. Kalau tidak..memang aku dah sekeh minah ni.  Kalau tak pun nak saja beri peluang dia merasa nikmat cili giling buatan emak yang masih aku simpan di dalam peti sejuk tu. Hish!

‘’Belum cuba belum tahu beb!’’ Balasku sebal tanpa memandang wajahnya. Kedua-dua bola mataku masih pada blog peribadi yang aku bina beberapa bulan yang lepas. Colourful but simple okey.  Khas untuk aku letakkan hasil karya aku. Segar dari ladang tau. Nama pena pula aku siap letak nama ala novelis sikit.  Ana Batisah! Nama yang aku pilih ni tak ada kaitan dengan yang hidup ataupun yang sebaliknya. Aku pilih Ana, sebab nama aku Hannah.  Batisah pula sebab aku suka nama tu.  Amacam? - Senyum ala-ala dalam iklan colgate.

‘’Hana, aku bukannya nak pandang rendah, cuba kau tengok pageviews blog kau ni.  Tak sampai pun lima ribu.  Blog ni dah berapa lama kau buat…Masuk hari ni dah enam bulan kan? Kau tahu tak apa maknanya tu?’’ Fathin menghela nafas lemah. Dia tahu sebab dialah yang bantu aku wujudkan blog ni dulu.  

Kalau nak tahu, si Fathin ni salah seorang blogger aktif tanah air – Tanah air gituu..bunyi ala patriotik. Yalah, blog dia sekarang dah berjaya kumpul ramai follower…beribu-riban tuuu. Dan aku merupakan salah seorang pengikutnya. Pageviews tak payah cakaplah. Bezanya, di dalam blognya dia selitkan tentang pengalaman hidup, tips-tips kesihatan dan cara penjagaan diri. Itupun sudah cukup untuk menempah namanya di dalam dunia blogging. Senang cakap, sahabat aku yang seorang ni kira dah dalam senarai blogger-blogger terkenal di Malaysia ni. Cewahh…kalau aku puji secara live, confirm makin tinggi batang hidung minah ni.

‘’Habis kau nak aku buat macam mana lagi. Dah berbulan-bulan aku berhempas-pulas hasilkan novel ni beb.  Setiap kali idea terjah masuk dalam otak ni, aku pulun tulis..Tak tangguh-tangguh lagi tau. Bab-bab baru pun setiap hari aku masukkan. Tapi feedback tetap suam-suam kuku.’’Tuturku lemah. Hemm,..sambutanlah sangat..Sudahnya aku hanya menongkat dagu sambil merenung kosong skrin laptop yang penuh dengan sticker animasi jepun yang aku hias sendiri.  Macam budak-budak kata emak.  

‘’Nak dapat sambutan macam mana, kalau storyline kau macam tu. Tengah-tengah cerita watak hero dah mati dibunuh. Ini bukan dramatic, tapi pathetic. You, my dear friend..knows how to turned your readers down. Boleh buat orang tak ada mood nak baca. Ni hah, kau baca tak komen-komen kat bawah ni.’’ Sekali pandang, lagak Fathin dah tak ubah macam emak bila dia membebel kat aku.  Siap cekak pimggang lagi.  Siapa anak emak sebenarnya.  Aku ke Fathin?

Aku alihkan juga pandangan ke arah skrin, tempat jari runcing milik Fathin halakan. Membaca setiap komen yang ditinggalkan oleh pembaca yang sempat singgah ke dalam blog e-novel aku.

Buang masa je baca novel ni – Anonymous

Belum apa-apa hero dah mati. Novel apa ni? – Kitty88

Menyesal aku baca novel yg entah apa2 ni.  Kecewa doh.. – shika14

-_- novel blog yang paling bosan aku pernah baca – gilanovel00

Hemm, itu antara komen-komen berbaur kritikan dan bukan sebaliknya seperti yang aku harapkan, sempat aku baca.  Yang selebihnya, tak sanggup aku nak baca.  Teruk sangat ke novel yang aku tulis sampai beri komen punya ‘cantek’ macam ni? – That’s really turned me down.

Wajah kuning langsat milik Fathin aku tatap semula. ‘’Dulu, kau sendiri pernah cakap, nak buat novel kena ada kelainan. Tak nak yang ada unsur-unsur clishe macam kahwin kontrak, kahwin paksa semua tu sebab kau kata dah biasa sangat. So aku buatlah yang unik sikit. Novel genre romantik aku ni watak hero mati dulu. Ending pula aku plan nak bagi unsur surprise sikit bila tahu-tahu si heroin ni yang penjahat sebenarnya. Rare apa?  Lain dari yang lain.  Jarang jumpa tuu..’’Panjang aje aku punya ‘tuuuu’. Fathin yang berdiri di sebelah sudah menyilangkan tangan di sebelah aku sambil menjeling.  Ooops, bukan jelingan manja ye tapi jelingan macam nak telan aje aku hidup-hidup.

‘’Dah tu, siapa hero sebenarnya?’’ Soal Fathin.

Kemudian, dengan mudahnya aku menjawab. ‘’Tak ada hero…’’Tiada respon dari Fathin.

Dia diam, aku pun diam - Kriik..kriik.

‘’Apa?’’Soal ku sambil jungkit bahu.  Dia aku lihat sedang ralit memerhatikan laman blog aku sambil menggerak-gerakkan tetikus.  Kemudian, dia pandang aku lagi.

‘’Rare ke tak ada hero?’’ Soalnya pula.

‘’Ha’ah, lah.’’

Fathin mengeluh. ‘’Hannah Aliyah, rare tak bermaksud kau kena buat cerita sadis macam ni.  Buat novel, kena tahu keinginan dan selera pembaca. Nasib baiklah kau tak masukkan watak ahli sihir dalam novel kau ni.’’ Good idea!  Aku senyum simpul kepada kata-kata Fathin yang secara tidak langsung telah memberikan aku idea baru.  Apa kata kalau watak heroin rupa-rupanya ahli sihir, hemm not bad!

‘’Kalau kau letak watak yang entah apa-apa macam tu, awal-awal lagi aku cakap yang aku takkan baca novel kau walaupun kau paksa.’’Sangkal Fathin pantas sebaik sahaja faham maksud pandangan yang aku berikan kepadanya.  Aku buat muncung itik. Nak tagih simpati daripada Fathin?

‘’No!’’ Katanya. Nampaknya, sahabat aku yang seorang ini dah ter‘over’ emosi daripada aku dalam bab penulisan ni.

            ‘’Kau kata nak novel kau nanti ramai pembaca..’’ Katanya lagi. 

‘’Mestilah, apa gunanya kalau aku tulis novel yang orang takkan baca...’’ Wah, jawapan aku.  Perghh..

‘’Tahu pun! Dah tu, ubahlah jalan cerita tu. From start to finish.’’

Aku terlopong. ‘’Like seriously? Kau tahu tak dah berapa banyak masa aku habiskan untuk tulis novel yang sedia ada ni, kemudian sesedap rasa kau nak aku mulakan balik?  Kau biar betul.’’Aku layang wajah tak puas hati. Semangat pula seperti sudah terbang keluar dari jasad.

‘’Hana, dulu kan kau sendiri yang nak aku bagi komen dan kritikan untuk novel kau.  ‘Your critics is my motivation’…konon. Sekarang, bila aku dah bagi komen yang cukup punya baik kau tak boleh nak terima pula.’’ Fathin ulang-tayang kata-kataku kepadanya dulu sambil menjuihkan bibir. Motivasilah sangat.

‘’Tapi dah nak sampai last chapter novel yang aku tulis ni…sayang pulak kalau tak habiskan terus.’’

‘’Kalau tak ada orang yang nak baca novel tu nak buat apa.  Kau pun tahu kan. Buang masa, buang idea saja. Orang sekarang lebih memilih happy ending berbanding sad ending.’’ Lagi sesedap rasa mulut Fathin mengomen. ‘’Kau percayalah cakap kawan kau ni.’’ Sambungnya lagi.  Sejujurnya, aku tidak menidakkan ayat Fathin yang ini.

‘’Okey, kau beritahu aku novel yang macam mana aku patut tulis? Horror story? Fantasy? Science fiction? Adventure?’’

Fathin mengurut dagu. Dia kemudiannya berjalan ke tempat peraduanku lalu duduk bersila disitu. Lagaknya seperti sedang memikirkan sesuatu. Agak lama dia begitu sebelum bersuara dengan penuh semangat. ‘’How about a love story that based on the true story?’’

‘’Based on the true story?’’  

‘’Yeah..contohnya, kau buatlah novel tentang diri kau sendiri..’’

Aku tayang muka kelat.  Si Fathin ni mabuk ke?  Kisah cinta aku. Weh, Hannah Aliya mana pernah bercinta.  Bukannya Fathin tak tahu yang one-sided love saja yang budak malang ni pernah lalui sejak zaman persekolahan dulu.  Itu pun boleh dikira bercinta ke? Kalau aku buat juak novel yang berlandaskan kisah cinta sebelah pihak yang tak berapa nak love story tu, siapalah yang nak baca..memang dah sah-sah tak ada happy ending.

‘’Fathin, kau lupa ke buat-buat lupa? Kawan kau ni mana pernah bercinta. Nak buat kisah cinta pulak. Haishhas you wish!’’ Aku ketap bibir.

Fathin petik jari.  ‘’Itulah yang aku maksudkan, kau buat cerita pasal diri kau yang suka jadi peminat dalam diam tu. Kau buat tajuk novel kau nanti ‘‘Miss Stalker’ Wahhh, macam best-best aje Fathin bagi cadangan.  Ke kutuk aku?

‘’No way!’’ Aku bulatkan mata.

‘’Yeah, way!’’ Eleh, melawan pula dia.

Tiba-tiba telefon bimbit Fathin berbunyi nyaring mengejutkan kami berdua. Aku yang sedang duduk di atas kerusi tersentak sedikit manakala Fathin sendiri pula mengurut dada dek terkejut sambil mencapai telefon bimbitnya di atas katil, dekat dengan aku.  Dia ni pun satu, suara budak kecil ketawa yang dia gunakan sebagai nada dering pemanggil. Kedengaran agak seram memandangkan hari dah jauh malam. Kena pula dengan aku yang penakut ni.  Sempat berdiri segala bulu roma aku tadi.

‘’Berapa kali aku nak cakap, dalam rumah tak payahlah set volume tu sampai tahap maksimum. Satu rumah bising kau tahu tak. Kalau iye pun, tukarlah ke ringtone yang elok sikit didengar.  Seriau kau tahu tak.’’ Telinga, aku tekup dengan kedua-dua belah tangan tanda protes.  

Aku ingat lagi masa kali pertama Fathin gunakan nada dering tu. Masa tu, aku tengah seronok-seronok layan drama tv bila tiba-tiba terdengar bunyi budak kecik ketawa.  Yalah, dalam rumah ni cuma tinggal kami berdua.  Kebetulan pulak masa tu si Fathin masih kat dalam tandas.  Tuhan aje yang tahu betapa seramnya aku rasa.  Yang si Fathin ni pulak, keluar dari tandas boleh aje ketawa lepas tengok muka pucat aku.  Puas aku sekeh dia malam tu.  Itulah, kenakan aku lagi. 

Fathin menyengih. ‘’Sorry..miss Hana..nantilah aku tukar.  Dah, aku nak masuk bilik dulu..jawab call mr fiancĂ©. Esok kita sambung lagi perbincangan kita yang tak pernah habis ni ya..goodnight!’’ Ucap Fathin seraya berjalan ke arah muka pintu yang sememangnya dibiarkan terbuka luas sejak tadi. 

‘’Waalaikumsalam..sorry lambat angkat call.  Awak ada whatsapp saya ke tadi? Oh iye ke.  Sorry, saya tak perasanlah.  Tak tidur lagi?’’ Aku buat muka. Aku tahu Fathin sengaja besarkan sedikit suara dari biasa.  Nak bagi aku cemburulah tu.  Aku tahulah aku tak ada pakwe.  Lagi-lagi tunang macam dia.  Jelingan maut aku hadiahkan, kepada Fathin yang sedang tersenyum nakal kepadaku.  

 Pintu bilik, aku tutup sebaik sahaja Fathin hilang dari pandangan sebelum kembali semula ke tempat aku bertapa tadi.  Tangan mula sibuk menggerakkan tetikus.  Kemudian jari mengetuk-ngetuk permukaan papan kekunci memainkan irama yang aku sendiri tak pasti.   Seketika kemudian – Dupp! Wajah aku sembamkan di atas tangan yang sudah disilangkan di atas meja. – Serius, aku dah kering idea..



Post a Comment