Manuskrip Cinta - Bab 2



BAB 2

            ‘’MORNING, Lulu.  How was your weekend?’’ Seperti biasa, setiap kali sebelum masuk pejabat, wanita berbangsa cina yang bertugas di reception itu yang aku tegur dulu.  Bertenggek di depan mejanya, sambil memerhatikan dia yang sedang tekun menyusun dokumen-dokumen di atas mejanya.

            ‘’Hana, how many time already.  I told you..my name is Lucy.  Not Lulu laaa…Haiyaaa. Sudah tiga tahun kerja sini masih lupa ke?’’ Lucy buat-buat jauh hati.  Dialah orang pertama yang aku kenal masa mula-mula aku jejakkan kaki ke bangunan ini dulu.  Megah Holdings.  Tempat aku bekerja kini. - My first workplace and maybe not the last?

            ‘’Gurau saja maa.’’

            ‘’Hemm, weekend I pergi ke Damai Beach aje dengan Brandon.’’ Lucy membuka cerita.  

            ‘’Wow, honeymoon ke?’’ Aku pula yang terlebih teruja dari empunya badannya sendiri.  Lucy ni baru aje tiga bulan berkahwin.  Jadi rasanya masih belum terlambat untuk aku anggapnya sebagai cuti bulan madu..kan?

Aku perhatikan sahaja tangannya yang sedang ligat mengelap permukaan meja dengan tisu basah.  Walaupun baru tinggalkan meja dua hari, amoi cantik lagi pembersih ni dengan cekap sekali membersihkan mejanya. Nak saja aku minta jasa baik dia untuk mengemas meja aku yang boleh dikatakan menggunung dengan fail-fail mesyuarat di dalam sana.  Debu yang menempek atas meja tu rasanya dah tebal seinci.  Tapi tetap tak boleh kalahkan ketebalan mekap minah-minah bajet hot dalam Wisma Megah ni.  Bikin panas mata memandang.

            ‘’Honeymoon apa.  Pergi sana sambut family day yang company Brandon anjurkan.  Pergi pagi sabtu,  balik pula sebelah malam sebab Brandon pergi outstation on Sunday .  Tak dapat nak holiday. Hemm..’’ Ada bunyi pasrah saja pada kata-katanya.  Aku cuba menenangkan dengan menepuk lembut bahunya - Keep calm and smile like me!

            ‘’Sabarlah Lucy.  Nanti bila dia dah balik you boleh claim dengan Brandon.  Holiday ke luar negara.  Hemm, Macau ke, Hong Kong ke. Paling tak pun, Korea.’’ Aku main kenyit-kenyit mata padanya.  Bukannya Lucy tak tahu aku yang sebenarnya berangan nak ke Korea.  Penangan Lee Min Ho gituuu, bak kata Fathin.  Fathin sendiri pun dah pening kepala bila setiap kali aku suarakan angan-angan mat jenin aku nak melancong ke Korea suatu hari nanti.  Tapi kalau tak ada angan-angan jadi tak adalah usaha kan?

            Lucy mencebik.‘’You ni tak habis-habis dengan Korea.  Hantu K-Pop betul.’’ Tawa kami tersembur sudahnya tetapi kemudian cepat-cepat menekup mulut bila perasan yang kami telah mengganggu ketenteraman di kawasan lobi itu.  Mana tidaknya, ada dua tiga pasang mata yang dok menjeling.

            ‘’Hana, fail untuk mesyuarat kejap lagi dah buka ke belum?’’ Aku yang sedang sibuk menghidupkan suis komputer tersentak sedikit bila kak Melati yang datang entah dari mana tiba-tiba muncul.  Kini sedang elok berdiri tegak di sebelah aku. Dia ni ‘transporter’ ke apa?
 
            ‘’Dah. Jumaat lepas lagi Hana dah prepare. Ingat nak bagi Kak Atie terus hari tu tapi terlupa pulak.’’ Aku tayang barisan gigi yang putih bersih – Rajin gosok tau! Fail putih dari kabinet yang tidak jauh dari workstation aku capai lalu dihulurkan kepadanya.  Wajah bingungnya tadi kini berubah lega sedikit.  

            ‘’Thanks, Hana.  Kak Atie pun lupa nak tanya hari tu.  Yalah, hari tu kita masing-masing busy kan.  Confirm eh, semua dokumen yang bos mintak tu ada dalam ni?’’

            ‘’Confirm kak.  Hana dah double check hari tu.’’ Kataku penuh yakin.

            ‘’Okay.  Thanks. Thanks again.’’ Berapa kali nak ‘thanks’ lah Kak Melati ni.

            ‘’Kak Atie..’’ Panggilku.

            ‘’Ya?’’ Kak Melati tak jadi melangkah pergi.

            ‘’Confirm ke, bos nak pencen?’’ Soalku separuh berbisik.  Kak Melati ni pembantu peribadi Tuan Haji Mukhsin, CEO kepada Megah Holdings. Minggu lepas ada ura-ura yang mengatakan ‘Pak Haji’ ni nak bersara tak lama lagi.  Kira berita ni dah jadi ‘trending’ antara staf-staf dalam bangunan setinggi dua puluh lima tingkat ni. Aku pun bukan jenis yang boleh percaya khabar angin seratus-peratus selagi benda tak betul-betul jadi dan rasanya lebih baik aku bertanya sendiri dengan sumber yang pasti.  Contohnya, Kak Melati. Yalah, nama pun PA, jadi sudah tentu dia lebih tahu. Buat masa ni, hanya dialah orang terdekat dengan Tuan Haji yang boleh mengesahkan perkara sebenar. 

            ‘’Dari mana Hana dapat berita ni?’’ Macam aku, dia juga merendahkan sedikit suaranya, menguatkan lagi anggapanku bahawa mungkin berita ini adalah benar.

            ‘’Reporter banyak kak.’’ Jawabku pendek.  Mulut-mulut sesetengah staf-staf perempuan di dalam bangunan ni, boleh kalah wartawan melodi.

            ‘’Hemm, betul.’’ Jawabnya pendek manakala wajahnya seperti orang redha.  Mungkin sebab rasa sedih sebab bos yang baik, ramah dan bertanggungjawab macam Tuan Haji Mukhriz tu bakal meninggalkan kami.  Aku yang baru tiga tahun bekerja di bawah tuan haji sudah terasa sedih inikan pulak kak Melati yang sudah enam tahun bekerja sebagai pembantu peribadinya.

            ‘’Kalau macam tu, siapa nak gantikan tempat dia nanti?’’  Patah tumbuh, hilang berganti.  Memang sepatutnya ada bos baru yang akan gantikan tempat dia.  Tapi siapa?

            ‘’Itulah yang kak Atie lemah ni.’’ Perkataan lemah tu bukan hanya keluar dari mulutnya sahaja, malah ianya jelas terpancar pada wajah wanita berusia tiga puluh lima tahun itu.

            ‘’Kenapa?’’

            ‘’Tuan haji pernah cakap yang anak dia akan gantikan tempat dia.’’

            ‘’Okey, anak dia. Dah tu?’’ Sekarang, reaksi Kak Melati yang menarik perhatian aku.  Tengok dari wajahnya nampak macam dia tak berkenan dengan bakal bos baru nanti.  

            ‘’Akak macam tak suka aje..’’ Sambungku lagi.  Apa masalahnya dengan anak-anak Tuan Haji Mukhriz?  Dan setahu aku, dia Cuma ada dua orang anak lelaki.  Yang sulung, Encik Zafril. Sudah berkeluarga dan kini menetap di Kuala Lumpur untuk menguruskan cabang Megah Holdings yang satu lagi di sana.  Yang bongsu pula, setahu aku berada di luar negara.  Bekerja dan menetap di sana.  

Dari sudut pandangan akulah kan, yang bongsu ni mesti jenis yang lebih suka berdikari dan tak nak bekerja dengan syarikat keluarga.  Free spirit. Sebab tu dia lebih memilih untuk bekerja di luar negara. Dan mengikut logik aku pula, anak sulunglah yang biasanya akan menggantikan tempat ayah mereka.  Jadi, sudah tentu secara automatiknya kuasa ‘memerintah’ akan diturunkan kepada Encik Zafril.  Tetapi..

            ‘’Sebelum ni, tuan haji cakap Encik Zafril yang akan gantikan tempat dia bila dia bersara nanti.  Akak pun okeylah sebab kita pun dah kenal orangnya macam mana kan.  Tapi kali ni dia cakap anak bongsu dia pulak yang akan gantikan.’’ Baiklah. Persepsi aku tentang anak bongsu bos yang tak suka bekerja dengan syarikat milik keluarga tu agak meleset rupanya.

            Aku hanya mengangguk, mengiakan kata-kata Kak Melati.  Dibiarkan sahaja dia meneruskan kata-katanya.

            ‘’Akak ni bukan apa, kalau dengan Encik Zafril akak tak kisahlah sebab dia dengan tuan haji ni perangai dia orang sama.’’ Yang ni aku setuju.  Bagi aku pun, Encik Zafril dan Tuan Haji Mukhriz ni lebih kurang sama.  Merendah diri, baik dan mudah mesra orangnya.  Orang putih kata ‘like father like son’ gituu. Aku cakap macam ni sebab aku dah beberapa kali jumpa Encik Zafril.  Itupun bila syarikat adakan annual dinner atau mesyuarat tahunan sahaja.  Walaupun pertemuan-pertemuan itu agak singkat, itu sudah cukup untuk aku merumuskan bahawa Encik Zafril memang tip-top orangnya.

‘’Si adik ni pulak, kita tak tahu dia jenis yang macam mana.  Yalah..dengar cerita, yang adik ni cerewet sikit.  Perfectionist.’’ Okey, cerewet.  Mungkin sebab dia ada pengalaman bekerja di luar negara jadi dia demand sikit?  Begitu?  Hemm, fikir sahaja dah boleh buat aku sendiri tak berkenan.

            ‘’Nak pulak dia balik Malaysia.’’ Soalku, tipikal.

         ‘’Itulah yang akak hairankan tu.  Dulu tuan haji cakap anak bongsu dia tu mati-mati tak nak kerja dengan syarikat keluarga walaupun puas dipujuk.  Sekarang nak pulak. Akak, walaupun dah enam tahun bekerja di bawah tuan haji pun tak pernah jumpa dia.  Kadang-kadang tu dengar aje bila tuan haji bercerita pasal dia. Hemm..’’ Kak Melati mengeluh di hujung ayatnya.  Aku pun ikut sama.  Seolah-olah dapat merasa berat yang kak Melati tanggung.

            ‘’Tapi, tak apalah kan.  Kita fikir yang positif aje.  Mana tahu, bos baru tu nanti okey.  Kita pun tak bolehlah nak judge dia tanpa kenal dulu dia siapa kan.  Nama pun bos, jadi haruslah cerewet sikit.  Yalah, sebab syarikat pun bukan jenis yang calang-calang.  Kita sebagai pekerja ni mestilah laksanakan tugas kita sebaik yang mungkin.  Jangan sekali-kali buat masalah.’’ Rasa nak tergelak aku mendengarkan ayat penuh motivasi kak Melati yang ini.  Kejap tadi bukan main risau lagi.  Sekarang lain pulak.  Tetapi kata-katanya tetap secara tidak langsung telah menyuntik semangat aku.
Post a Comment